?>
Ayatollah Ramezani;

Bulan Ramadhan penyucian jasad, jalan jiwa untuk mencapai kebajikan

Bulan Ramadhan penyucian jasad, jalan jiwa untuk mencapai kebajikan

Ayatollah Ramazani berucap di Makam Imam Reza (a.s)

Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA24.com) - Pada 9 April 2021, perjumpaan bersama Ayatollah Ramazani dengan pengunjung makam Makam Imam Reza (a.s) telah dianjurkan di Sahneye Imam Khomeini. Sambil mendoakan ibadah diterima Allah, beliau Ayatollah Reza Ramazani berkata, "Hari Jumaat adalah hari Imam Zaman (as)."

"Pada masa ini, keadaan masyarakat belum bersiap dengan cara apa pun untuk semua orang menikmati keberkatan Imam Mahdi (a.s) dan demi mengecapi keadilan di seluruh dunia.” Beliau yang juga Setiausaha Usaha Agung Majma’ Ahul Bait (a.s), menceritakan kepercayaan tentang juru selamat yang wujud, Imam Mahdi (a.s) juga wujud, dan kedudukannya adalah berkat bagi seluruh umat manusia.

"Orang-orang Syiah mesti bertindak sebagai pelayan yang saleh dan aktif semasa keghaiban Imam Mahdi (a.s.)," katanya.

Mengulas erti sebenar bakti kepada Imam Zaman (a.s), beliau berkata "Tugas utama kita adalah melengkapkan pengetahuan diri, meningkatkan keperibadian diri, membantu memperbaiki orang lain dan mempersiapkan tempat untuk kedatangan Imam Mahdi (a.s)," Ayatollah Ramazani menekankan, bukan tanggung jawab kita untuk meninggalkan kerjaya, usaha , dan kehidupan demi ziarah Imam Mahdi (as).

"Tugas kita adalah untuk mempersiapkan jiwa kita untuk kedatangan Imam Mahdi (a.s), membantu orang lain, dan berusaha untuk mengenali manusia dengan ajaran Imam Mahdi," kata Setiausaha Agung Majma’ Jahani Ahlul Bayt (a.s), dan menceritakan bahawa lawatan Imam al-Zaman (a.s) adalah tawfiq besar yang tidak meliputi semua orang.

"Untuk hidup dengan pengetahuan dan kepercayaan pada Imam Mahdi (a.s), kita harus mengenalinya, dan pengetahuan inilah yang meningkatkan kecintaan kita kepada Imam," katanya, sambil menjelaskan pengetahuan tentang Imam Mahdi (a.s) adalah salah satu tugas utama mereka yang menanti kezuhuran.

“Ada yang mendakwa bahawa ketika Imam Mahdi (a.s) muncul, barulah mereka bersiap mematuhinya. Namun, sebaliknya kita wajib mematuhinya mulai sekarang, ”kata Ayatollah Ramazani, sambil menceritakan ketaatan kepada Imam al-Zaman (a.s.) adalah kewajipan Syiah dalam era keghaiban.

"Ketaatan selama zaman keghaiban adalah sedemikian rupa sehingga mengikuti nasihatnya, kita harus mengikuti perawi hadis dan mereka yang memiliki wilayah. Ketika itulah kita dapat mengatakan bahawa kita telah menaati Imam Mahdi (a.s),” kata Setiausaha Agung Majma’ Ahlul Bayt (a.s).

"Kita semua harus meningkatkan pengetahuan dan kecintaan kita kepada Imam Sahibul Asr (a.s)," beliau menekankan, bahawa waktu kezuhuran adalah zaman ketaatan dan kita harus patuh kepada Imam.

Sambil menjelaskan kecintaan sebenar para Imam (a.s.), beliau mengungkap bahawa ini lah hubungan dengan Tuhan. Ayatollah Ramazani menambahkan, “Hal yang sama berlaku untuk kebencian terhadap Ahlul Bayt (a.s). Sesiapa yang memperlekehkan golongan itu pasti akan melihat kesannya dalam kehidupan."

"Dengan pemahaman yang tepat tentang doa, kita pasti menuju ke arah kehidupan yang nyata," kata beliau sambil menekankan membaca doa di bulan suci.

"Manusia perlu membaca zikir secara lisan dan spiritual, sambil  memperhatikan maknanya dan mendidik dirinya sendiri," jelas beliau sambil menyatakan betapa banyaknya orang berzikir secara lisan tetapi tidak memperhatikan maknanya.

"Kadang-kadang, dengan satu kata, menghapus sokongan seseorang, menyakiti seseorang, tidak menghormati seseorang, kita menjauhkan diri daripada Tuhan," kata Ayatollah Ramazani, sambil menceritakan bahwa tindakan, perbuatan, tingkah laku, dan sifat-sifat buruk akan menjauhkan manusia dari Tuhan.

"Munajat Sha'baniyah memiliki tema yang sangat besar dan dalam doa ini, kita berbicara dengan Tuhan dengan sastra yang khusus," tambahnya, sambil menekankan bahwa kita harus berbicara kepada Tuhan dalam bahasa yang benar dan menyerahkan semua yang kita miliki.

"Sesiapa yang mengetahui apa yang sedang terjadi pada bulan ini menginginkannya menjadi Ramadan sepanjang hari dan bertahun-tahun," katanya, merujuk pada kedatangan bulan suci Ramadan.

"Bulan Ramadhan dihadiahkan kepada Tuhan dan kita harus ingat bulan ini dengan pujian dan penghormatan," tegas Ayatollah Ramazani, sambil menjelaskan doa "Eftetah" dan "Wida’" (perpisahan) yang menyebutkan kebesaran bulan suci Ramadhan.

"Dalam pemikiran yang cepat, manusia memusatkan perhatian pada tulisan, ayat-ayat, dan merenungkannya," tambah beliau sambil menyatakan bahawa sepatutnya selain kelaparan pada bulan Ramadhan, berpuasa juga hendaklah melalui pemikiran dan jiwa mereka.

Beliau merujuk kepada puasa khusus beberapa orang dan menekankan, "Pada puasa khusus itu, manusia tidak berfikir walau sekejap tentang selain Tuhan, bahawasanya puasa ini sangat sukar bagi kita."

Ayatollah Ramazani menyebut Ramadan sebagai bulan penyucian tubuh dan jiwa dan menambahkan, "Kesan berpuasa di bulan suci ini bagi tubuh telah terbukti secara ilmiah, dan secara rohani, puasa mencerahkan jiwa manusia."

"Kadang-kadang perbuatan mengumpat menyebabkan solat dan puasa kita diketepikan," tambah Setiausaha Jeneral Majma’ Jahani Ahlul Bayt (a.s), sambil menceritakan bahawa sukar bagi seseorang mengurus dirinya sendiri di semua perkara di siang hari.

"Kata-kata yang indah sangat berkesan sehingga tatkala kita bercakap dengan air dengan kata-kata yang menyenangkan, maka air itu memperlihatkan gambaran yang indah," katanya, sambil menjelaskan bahawa seseorang manusia dapat belajar dalam doa bagaimana mengatakan hal-hal yang indah.

"Sebaliknya, kata-kata keji juga memiliki pengaruh negatif, dan objek bereaksi buruk," tambah Ayatollah Ramazani.

"Asas dari semua kebajikan, dasar dan kebajikan moral adalah ketakwaan," kata sambil menceritakan bulan Ramadhan adalah bulan penyucian dan jalan untuk mencapai kebajikan.

"Ketakwaan bermaksud memberikan hati seseorang kepada Tuhan, memperhatikan kewajiban dan mustahab (sunat), meninggalkan larangan, menolong orang lain, dan tidak mengganggu orang lain," jelasnya.

"Sesiapa yang dapat mendisiplinkan hatinya, Al-Quran akan diturunkan ke hatinya," kata Ayatollah Ramazani, mengatakan ketakwaan melembutkan jiwa manusia dan mempersiapkannya untuk Malam Qadar dan komunikasi dengan Tuhan.

Setiausaha Agung Majma’ Jahani Ahlul Bayt (a.s.) menyebut Ramadan sebagai musim semi Al-Quran dan menambah, "Al-Quran menyembuhkan dan mengajar manusia disiplin."

Beliau menunjuk rancangan musuh untuk melemahkan kepercayaan remaja, anak muda, dan keluarga dan berkata, “Kita harus menggunakan kesempatan tawakkal (bersandar harapan kepada Tuhan) dan Tawassul (perantara dengan AhlulBayt) pada bulan Ramadan untuk memperkuat kepercayaan dalam masyarakat Islam."

"Ramadan juga melembutkan dan melatih jiwa sehingga kita memiliki perspektif global untuk menyelesaikan masalah umat manusia," tambah Ayatollah Ramazani, sambil mengatakan bahawa bulan suci Ramadan menarik lebih banyak perhatian kepada orang miskin dan yang memerlukan.

"Semua doa di bulan Ramadhan adalah untuk semua golongan di dunia; Doa untuk semua orang sakit, kelaparan dan sebagainya. Ini menunjukkan bahawa tidak ada perbezaan antara Muslim dan non-Muslim yang sakit dan lapar,” kata Setiausaha Jeneral AhlulBayt (a.s.) Majlis Dunia.

"Isu virus jahat telah menyelubungi dunia manusia. Ketika dikuarantin empat juta orang, itu menunjukkan bahawa tidak ada perbezaan antara Muslim dan non-Muslim,” katanya, merujuk pada wabak virus Covid-19 di dunia.

"Puasa mempunyai kesan rohani dan sosial, dan ketika jiwa manusia berdisiplin, doa pasti akan dijawab," Ayatollah Ramazani menyatakan, mengatakan bahawa jiwa manusia menjadi lembut pada bulan Ramadhan dan manusia berbicara kepada Tuhan dengan roh ini.

------------------

177




Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*