?>
Presiden baru Iran;

Campur tangan Arab Saudi di Yaman mesti dihentikan

Campur tangan Arab Saudi di Yaman mesti dihentikan

Hojjatul Islam dan Muslim "Seyyed Ibrahim Raisi" dalam sidang media pertamanya dengan wartawan dan perwakilan media dalam dan luar negeri berkata, "Mereka tahu, bahawa keadaan dalam lapangan dasar luar dunia telah berubah dengan kehadiran orang-orang kita, ini adalah situasi baru bagi dunia, dan mereka harus mengetahui keadaan dalam dasar luar.”

Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA24.com) – HojjatulIslam dan Muslim "Seyyed Ibrahim Raisi" dalam sidang media pertamanya dengan wartawan dan perwakilan media dalam dan luar negeri berkata, "Mereka tahu, bahawa keadaan dalam lapangan dasar luar dunia telah berubah dengan kehadiran orang-orang kita, ini adalah situasi baru bagi dunia, dan mereka harus mengetahui keadaan dalam dasar luar.

Beliau berkata: "Sekiranya mereka melihat bahawa tekanan maksimum terhadap rakyat kita tidak berkesan hingga saat ini, mereka harus mempertimbangkan kembali, kerana negara kita telah menunjukkan mempunyai ketahanan dan ketabahan terhadap tekanan, mereka harus tahu bahawa dasar luar pemerintah kita tidak akan terhad dari JCPOA (Pelan Tindakan Komprehensif Bersama) ke JCPOA."

Ra'isi menekankan, "Kami akan meneruskan komunikasi dengan seluruh dunia dan dengan semua negara di dunia sebagai peluang interaksi yang luas dan seimbang dalam dasar luar. Insya Allah, dalam rundingan, setiap rundingan yang menjamin kepentingan nasional kita wajib beri sokongan dengan rundingan ini.”

Beliau menambahkan: "Kita tidak akan bebankan ekonomi dan keadaan rakyat dengan rundingan ini. Kita tidak akan membiarkan perundingan terhakis dengan cara apa pun, tetapi setiap pertemuan mesti disertai dengan hasilnya."

Presiden baru terpilih ini menyatakan, "Dalam rundingan apa pun, hasil yang lebih baik adalah masalah kita, ia harus membawa sesuatu kepada negara besar Iran, dan demi mencapai sesuatu untuk negara Iran, penghapusan sekatan, pengesahan yang berterus terang, kita akan meneruskan isu komunikasi. "

Sebagai jawapan kepada wartawan yang bertanya adakah beliau bersedia untuk bertemu dengan Presiden AS setelah penghapusan sekatan itu? Beliau menjawab dengan sepatah kata, “Tidak.”

Tambah beliau lagi, "Mengapa Biden tidak mematuhi komitmen pentadbiran AS sebelum ini? Mengapa dia tidak bertanggung jawab atas tugasnya terhadap kewajiban? Saranan serius saya kepada pemerintah AS adalah segera bertindak atas komitmen mereka dan mencabut semua sekatan, demi menunjukkan bahawa mereka jujur ​​dengan mencabut semua sekatan.”

Beliau melanjutkan, "Orang-orang Iran tidak memiliki kenangan gembira tentang JCPOA, kerana mereka tidak mendapat apa yang mereka harapkan dari JCPOA."

"Sebabnya adalah pelanggaran perjanjian Amerika dan kegagalan Eropah untuk memenuhi kewajibannya, kami mendesak Pemerintah AS untuk mematuhi komitmennya terhadap perjanjian ini.”

Menyentuh tentang masalah wilayah dan peluru berpandu tidak dapat dirundingkan, presiden terpilih mengatakan: "Bagaimana mereka dapat menangani masalah yang dirundingkan dan persetujuan dicapai? Bagaimana mereka ingin masuk ke isu baru?"

"Rancangan kami adalah merujuk kepada pendapat masyarakat Palestin, mereka mencengkam Palestin, dan rejim Zionis harus gentar dengan penduduk asal Palestin sebelum merasa takut kepada kita, dan hari ini inisiatif berada di tangan Mujahidin Palestin. Republik Islam sentiasa menyokong golongan tertindas,” tegas beliau

Mengenai masalah Yaman, beliau berkata, "Yaman harus diuruskan oleh orang Yaman secepat mungkin, campur tangan Arab Saudi di Yaman dan serangan ke atas rumah-rumah Yaman mesti dihentikan. Pemberhentian segera perang melawan Yaman adalah tuntutan Republik Islam, dan pentadbiran Yaman adalah tanggungjawab Yaman sendiri."

"Saya menyatakan bahawa kami telah mengumumkan hubungan dengan semua negara, terutama negara jiran, dan keutamaan kami adalah menjalin hubungan dengan negara jiran. Tidak ada halangan dari Republik Islam untuk membuka kembali kedutaan Arab Saudi, tidak ada halangan untuk hubungan antara kedua negara dan dialog dengan semua negara di rantau ini,” kata Raisi.

----------------

177


Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*