?>
Bekas doktor White House;

Fikiran Biden terganggu dan jejas pentadbiran

Fikiran Biden terganggu dan jejas pentadbiran

Bekas Doktor Khas White House, Ronnie Jackson menyatakan keadaan mental Presiden Amerika Syarikat (AS) Joe Biden sangat membimbangkan, dan dia mesti menjalani ujian mental untuk membuktikan kelayakannya untuk bertugas sebagai presiden.

Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA24.com) - Bekas Doktor Khas White House, Ronnie Jackson mengatakan kelmarin, Isnin, dalam wawancara dengan "Fox News" keadaan Presiden AS Joe Biden membimbangkan, dan dia dijangka dipecat.

Jackson memberitahu "Fox News" bahawa prestasi Presiden Biden baru-baru ini sangat membimbangkan, terutama semasa wawancara Rabu lalu dengan CNN, di mana dia membuat jaminan palsu mengenai keberkesanan vaksin Corona, selain pernyataannya sebelumnya bahawa anak-anak harus dibantu untuk mengetahui sama ada manusia yang berada di bulan adalah makhluk asing atau tidak.

Awal bulan ini, Biden harus bergantung pada catatan bertulis untuk menjawab pertanyaan wartawan di sebuah kedai pai di Michigan.

Sementara itu, Jackson menyifatkan keadaan presiden AS sebagai "masalah keselamatan nasional, kerana keadaan mentalnya tidak akan membantunya untuk menyelesaikan tempoh kepresidenannya hingga ke penghujung, dan dia mesti menjalani pemeriksaan perubatan dan mental."

Jackson juga percaya bahawa Biden "akan mengundurkan diri, atau mereka akan memujuknya untuk melepaskan jawatannya dalam waktu terdekat atas alasan perubatan, atau mereka harus menggunakan Pindaan ke-25 untuk menyingkirkan lelaki ini."

Jackson melanjutkan, "Saya memberi amaran bahawa keadaan perubatan Biden semakin parah, dan sekarang kita melihat apa yang terjadi dengan dia."

Menurut laporan itu, Jackson, yang telah berkhidmat sebagai doktor peribadi kepada Presiden Obama dan Presiden Trump, bulan lalu bergabung dengan puluhan anggota Republikan House untuk meminta Biden melakukan ujian kesihatan mental dan kognitif seperti yang dilakukan Trump ketika memegang jawatan, dan mengumumkan hasilnya kepada masyarakat Amerika.

Bagi pihak mereka, Demokrat menyatakan "Rakyat Amerika wajar mengetahui kemampuan mental Presiden Republik dengan ketelusan sepenuhnya."


Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*