?>
Di sebalik pertempuran Gaza;

Hizbullah dalam bersiap sedia, Yaman tawarkan bantuan

Hizbullah dalam bersiap sedia, Yaman tawarkan bantuan

Tatkala konfrontasi terakhir antara penjajahan Israel dan perlawanan Palestin, kumpulan paksi perlawanan, terutama Hizbullah, sudah bersiap sedia sepenuhnya, lapor Al-Akhbar Lebanon pada hari Isnin.

Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA24.com) – Tatkala konfrontasi terakhir antara penjajahan Israel dan perlawanan Palestin, kumpulan paksi perlawanan, terutama Hizbullah, sudah bersiap sedia sepenuhnya, lapor Al-Akhbar Lebanon pada hari Isnin.

Dalam artikel yang panjang lebar, Al-Akhbar menghuraikan perincian Operasi Pedang Al-Quds, dalam menghadapi pencerobohan Israel secara besar-besaran yang berlangsung selama 11 hari sejak 10 Mei.

Foto yang dikeluarkan oleh Pejabat Hubungan Media Hezbollah menunjukkan Sayyed Nasrallah dan Haniyeh memakai topeng pelindung di tengah wabaknya coronavirus bertarikh Ahad, 6 September 2020.

"Tahun lalu, ketua Biro Politik Hamas Ismail Haiyeh mengunjungi Lubnan, di mana dia bertemu dengan Setiausaha Jeneral Hizbullah Sayyed Hasan Nasrallah. Pada masa itu, kedua lelaki itu memutuskan untuk membentuk jawatankuasa bagi kerjasama antara Hizbullah dan Briged Al-Qassam Hamas. Jawatankuasa itu ditugaskan mengatur rencana untuk menghadapi pertempuran masa depan dengan entity Zionis, dan konfrontasi 11 hari itu adalah bagian dari rancangan ini,” lapor Al-Akhbar.

"Rangkaian terowong Metro digagalkan oleh para pejuang Gaza melalui pengawasan udara bersama dan koordinasi perisikan dengan Perlawanan Islam di Lubnan (Hizbullah)," tambah surat kabar Lebanon itu.

Al-Akhbar menyatakan bahawa pejuang Hamas berjaya memesongkan maklumat Israel dengan menetapkan sasaran palsu untuk dilanggar oleh pesawat perang Israel.

Sementara itu, Ansarullah Yaman menawarkan bantuan dengan meminta Hamas untuk memberikan koordinat gerakan revolusi dalam usaha untuk menyasarkan peluru berpandu dan drone Yaman, kata surat kabar itu.

"Namun, Hamas memberitahu Sanaa bahawa situasi di medan perang sangat baik, dengan memperhatikan sekiranya musuh menyeberangi garis merah yang dicapai maka Ansarullah dapat campur tangan."


Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*