?>

Sokongan terhadap Palestin dari perspektif agama

Sokongan terhadap Palestin dari perspektif agama

Dalil al-Qur'an, Hadis dan Ijma' Sunni dan Syiah tentang taklif agama dalam menyokong rakyat dan gerakan perlawanan (moqawama) Palestin.

Salah satu tugas keagamaan yang tidak diragukan oleh setiap orang Islam, dan salah satu prinsip umum dasar luar politik pemerintahan Islam adalah mempertahankan umatnya. Bahkan menyokong semua orang yang tertindas dan dizalimi di atas muka bumi adalah sebahagian daripada jihad defensif (جهاد دفاعی) dan peperangan yang legal terhadap para penceroboh dan penindas. Banyak ayat al-Quran, sunnah nabi dan para maksumin (a.s), akal dan kesepakatan para ahli kanun dan sarjana Islam mengemukakan dalil kewajipan ini.

1. al-Qur'an
Terdahulu, ayat-ayat yang secara umum merujuk kepada dalil memerangi penjajah dan penceroboh, seperti ayat-ayat yang mempertimbangkan alasan untuk mengizinkan jihad iaitu "penindasan" dan "pengusiran rumah" dan "pelarian orang-orang beriman dari tanah air mereka" oleh penindas.

۞ إِنَّ اللَّهَ يُدَافِعُ عَنِ الَّذِينَ آمَنُوا ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ خَوَّانٍ كَفُورٍ
أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقَاتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ

[38] Sesungguhnya Allah membela orang-orang yang beriman; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap seorang yang khianat, lagi tidak bersyukur.
[39] Diizinkan berperang bagi orang-orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh), kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya; dan sesungguhnya Allah Amat Berkuasa untuk menolong mereka (mencapai kemenangan). - Surah Haj, ayat 38-39

Atau ayat-ayat yang memerintahkan perang am ke atas semua musuh dan penceroboh negeri Islam serta komuniti orang-orang yang beriman;

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ
آیه 190 سوره بقره

[190] Dan perangilah kerana (menegakkan dan mempertahankan) ugama Allah akan orang-orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu menceroboh (dengan memulakan peperangan); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang menceroboh. Tetapi jangan menjadi penyerang, kerana Tuhan tidak mengasihi penyerang. Ayat-ayat berikut secara khusus mendokumentasikan tuntutan kita:

A) Al-Anfal ayat 72-73

وَإِنِ اسْتَنْصَرُوكُمْ فِي الدِّينِ فَعَلَيْكُمُ النَّصْرُ إِلَّا عَلَىٰ قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُمْ مِيثَاقٌ ۗ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

[72] ...Dan jika mereka meminta pertolongan kepada kamu dalam perkara (menentang musuh untuk membela) ugama, maka wajiblah kamu menolongnya, kecuali terhadap kaum yang ada perjanjian setia di antara kamu dengan mereka. Dan (ingatlah) Allah Maha Melihat akan apa yang kamu lakukan.

Kemudian, dalam menjelaskan perlunya umat Islam saling bantu membantu, Allah berfirman:

وَالَّذِينَ كَفَرُوا بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ ۚ إِلَّا تَفْعَلُوهُ تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيرٌ
[73] Dan orang-orang yang kafir, setengahnya menjadi penyokong dan pembela bagi setengahnya yang lain. Jika kamu (wahai umat Islam) tidak menjalankan (dasar bantu-membantu sesama sendiri yang diperintahkan oleh Allah) itu, nescaya terjadilah fitnah (huru hara) di atas muka bumi dan kerosakan yang besar.

B) Surah Syura, ayat 41-42
وَلَمَنِ انْتَصَرَ بَعْدَ ظُلْمِهِ فَأُولَٰئِكَ مَا عَلَيْهِمْ مِنْ سَبِيلٍ
إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۚ أُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

[41] Dan sesungguhnya orang yang meminta bantuan setelah ia dizalimi, maka mereka yang demikian keadaannya, tidak ada bantahan terhadap mereka.

[42] Sesungguhnya kesalahan dan hukuman adalah ke atas mereka yang menindas rakyat dan bermaharajalela di muka bumi secara tidak adil di bumi. Mereka itulah orang-orang yang beroleh azab seksa yang tidak berperi sakitnya.

Kita dapat merujuk kepada perbahasan ini sekiranya kita maknai terma, "انتصار" dalam ayat ini sebagai "meminta pertolongan".

C) Surah al-Nisa ayat 76

الَّذِينَ آمَنُوا يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۖ وَالَّذِينَ كَفَرُوا يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ الطَّاغُوتِ فَقَاتِلُوا أَوْلِيَاءَ الشَّيْطَانِ ۖ إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطَانِ كَانَ ضَعِيفًا


[76] Orang-orang yang beriman, berperang pada jalan Allah; dan orang-orang yang kafir pula berperang pada jalan Taghut (Syaitan). Oleh sebab itu, perangilah kamu akan pengikut-pengikut Syaitan itu, kerana sesungguhnya tipu daya Syaitan itu adalah lemah.

Justeru itu, sambil mendorong orang-orang beriman untuk menolong orang yang tertindas, dan berjuang untuk membebaskan orang yang ditindas (mazlum dan mustad'afin), ia adalah salah satu realiti jihad di jalan Tuhan.

Pengarang buku "Pesan Al-Qur'an" (پیام قرآن) mengulas ayat-ayat tersebut sebagai "Jelas bahawa jihad untuk menyokong orang yang dianiaya dan ditindas juga merupakan jihad defensif, iaitu membela orang yang tertindas terhadap para penindas. [Payam Qur'an, Nasir Makarem Syirazi, jil 10 halaman 395]

D) Ayat-ayat yang menganggap orang beriman sebagai saudara mendorong mereka untuk berdamai antara satu sama lain. Mana-mana kaum yang terlibat dalam memerangi penceroboh, maka umat Islam yang lain mesti memerangi mereka untuk kembali kepada perintah Tuhan. Firman Allah dalam surah al-Hujurat ayat 9 dan 15:

وَإِنْ طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا ۖ فَإِنْ بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَىٰ فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّىٰ تَفِيءَ إِلَىٰ أَمْرِ اللَّهِ ۚ فَإِنْ فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا ۖ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ


إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ لَمْ يَرْتَابُوا وَجَاهَدُوا بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ أُولَٰئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ

[15] Sesungguhnya orang-orang yang sebenar-benarnya beriman hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan RasulNya, kemudian mereka (terus percaya dengan) tidak ragu-ragu lagi, serta mereka berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka pada jalan Allah; mereka itulah orang-orang yang benar (pengakuan imannya).


2. Sunnah Nabi dan maksumin

Sunnah Nabi (SAW) dan para imam maksum (a.s), sangat menganjurkan; Lebih-lebih lagi, dalam Islam, tanggungjawab untuk menangani ancaman dan intimidasi sebagai tugas awam. Setiap orang mesti bersatu menentang, melawan penindas dan pelanggar hak asasi manusia; Sebagai mana perintah Amirul Mukminin Ali bin Abi Talib (AS) berasaskan perseteruan terhadap orang yang zalim dan membantu golongan yang ditindas [Payam Qur'an, Nasir Makarem Syirazi jilid 10, halaman 358]:

کونا للظالم خصما و للمظلوم عونا
Jadilah olehmu orang yang zalim itu seteru, dan orang yang ditindas itu dibantu. [Nahjul Balaghah, Tanzim Subhi al-Shalih, surat 47, halaman 421]

Dalam riwayat Nabi (s.a.w) diceritakan bahawa:
«من سمع منادیا ینادی یا للمسلمین فلم یجبه فلیس بمسلم .»
"Sesiapa yang mendengar teriakan orang yang berseru (sama ada Muslim atau bukan Muslim): Wahai Li Muslimin!, tetapi Muslim menyahutnya, maka ia bukan golongan Muslim. [Wasa'il Shi'ah, Muhammad bin al-Hasan al-Hur al-'Amili jilid 11 halaman 108, bab 59]

Dan dalam riwayat lain, baginda (s.a.w) bersabda:

عونک الضعیف من افضل الصدقه
"Menolong yang lemah adalah sedekah yang terbaik."
[Wasa'il Shi'ah, Muhammad bin al-Hasan al-Hur al-'Amili, halaman 559, bab 18, hadis 3]

Menurut banyak riwayat, Muslim dan Mukmin adalah bersaudara bagaikan roh yang satu. [Mizan al-Hikmah, Muhammad Muhammadi Rey Shahri, jilid 1 hadis 149, jilid 4 hadis 8787]. Membimbing, menjaga, membantu dan bersimpati satu sama lain adalah tangan yang satu [Mizan al-Hikmah, Muhammad Muhammadi Rey Shahri, hadis 148, jilid 1]. Saling membantu mencegah musuh [Mizan al-Hikmah, Muhammad Muhammadi Rey Shahri, jilid 4 hadis 7875]. Mereka mesti berusaha menyelesaikan masalah masing-masing dan meleraikan masalah satu sama lain, jika tidak, mereka berada di luar kategori Muslim sebenar [Mizan al-Hikmah, Muhammad Muhammadi Rey Shahri, jilid 4 hadis 7875].

Dalam Sahih Bukhari, diriwayatkan daripada Nabi (s.a.w) bersabda bahawa semua umat Islam adalah saudara satu sama lain, mereka tidak saling menindas, dan dalam menghadapi musuh, mereka saling bersama dan tidak meninggalkan diri mereka sendiri.

المسلم اخو المسلم لا یظلمه و لا یسلمه
Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lain. Ia tidak menzaliminya, dan tidak menyerahkannya kepada musuhnya. [al-Bukhari, hadis no. 2262 dan 6437; Muslim, hadis no. 4677; Abu Daud, hadis no. 4248; al-Tirmizi, hadis no. 1346; Ahmad, hadis no. 5103 dan 5388].

Tabrani meriwayatkan Nabi (s.a.w) bersabda:

مَنْ ذَبَّ عَنْ عِرْضِ أَخِيهِ بِالْمَغِيبِ كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ أَنْ يَعْتِقَهُ مِنَ النَّارِ

Barang siapa yang tidak mahu menolong saudaranya yang sedang dihina orang disisinya pada hal dia mampu menolongnya nescaya akan dihina dia oleh Allah ditengah-tengah khalayak ramai pada hari kiamat. [HR Tobrani No: 19916]

3. Dalil akal

Perbahasan ini juga dapat mengambil kira dalil akal.

A) Seluruh umat Islam dihitung umat yang satu. Dalam perkara ini, sebarang kezaliman terhadap mana-mana negara atau masyarakat Muslim, maka ia dianggap menzalimi seluruh umat juga.

Membela mereka dianggap mempertahankan diri menjadi wajib menurut akal. Oleh itu, sebilangan ahli fikah mewajibkan jihad defensif terhadap para pencerobohan kuffar dan Zionis di negara-negara Muslim, manakala pembunuhan lelaki dan wanita, serta perampasan harta benda, penodaan maruah dan masjid, perjuangan menentang penguasaan mereka ke atas negara-negara Muslim, urus tadbir, budaya dan perekonomian umat Islam dianggap sebagai suatu kemestian rasional dan agama [Mabani Fiqhi Hukumat Eslami, halaman 231-235].

B) Membela orang yang tertindas adalah salah satu ajaran semula jadi yang ditegaskan oleh akal sihat. Betapa perkara ini sangat jelas sehinggakan penyerang juga mencetuskan perang besar-besaran dengan dalih menolong negara-negara lemah dan melindungi hak asasi manusia;

Dengan kata lain, mempertahankan orang yang ditindas, permusuhan dengan penindas dan penceroboh adalah salah satu kebajikan intelektual yang paling jelas dan selalu disebut dari segi intelek baik dan jahat.

4. Ijma'

Para ahli fikah dan pemikir Syiah dan Sunni, mengutarakan pendapat, yang dilihat bahwa mereka telah menuntut keputusan yang sama sebulat suara dengan penafsiran yang berbeza, tanpa ada perbezaan pada prinsip paradigmnya. Cukuplah untuk kita memetik beberapa contoh:

Imam Khomeini mengatakan, "Sekiranya negara-negara Islam dan sempadannya dikelilingi oleh musuh-musuh, dan dengan itu mereka mengancam Islam dan umat Islam, maka wajiblah bagi semua umat Islam tanpa syarat, dengan segala cara yang mereka miliki, agar mempertahankannya dengan nyawa dan harta benda mereka." [Tahrir al-Wasilah, Sayyid Ruhullah al-Musawi al-Khomeini, jilid 1 muka surat 485].

Ayatullah Shaikh Muhammad Mahdi Shamsudin berkata, "Salah satu prinsip agama adalah haram tanpa ragu mengenai pencerobohan kafir terhadap umat Islam dan perasaan tidak peduli dalam masalah ini." [Jihad al-Ummah, Muhammad Mahdi Shamsudin, halaman 336]

Dr. Mohammadsani, sambil menyenaraikan kes-kes jihad defensif, beliau menganggap salah satu pembahagiannya adalah menangkis pencerobohan para penceroboh, penindas, mereka yang mengusir umat Islam dari rumah, mengusir mereka dari tanah air. Seterusnya mengambil berat terhadap apa yang berlaku pada bangsa Palestin di negara itu dalam abad kedua puluh. Tambah beliau lagi, "Jihad dalam situasi ini tidak sekadar diizinkan dan sah, tetapi juga salah satu tugas agama, kebangsaan dan sosial yang paling wajib, itu adalah salah satu tonggak martabat dan penghormatan terhadap tanah air dan penduduknya." [al-Qanun wa al-Malaqat al-Dawliyyah Fi al-Islam, Subhi Muhamasani, muka surat 193 dan 194]

Omar Ahmad Al-Farjani berkata, "Islam tidak menetapkan had khusus untuk membela orang yang ditindas, di mana sahaja penindasan berlaku, bahkan di negara-negara bukan Islam yang lain sekalipun, maka jihad untuk mencabut penindasan terhadap orang Islam atau bukan Islam adalah sah." [Jihad Wa al-Qital Fi al-Siyasah al-Shar'iyyah, Haykal, jilid 1 muka surat 591, 594].

Syeikh Nasser al-Din al-Albani juga mendukung jihad defensif terhadap musuh yang telah menyerang beberapa negeri Muslim, beliau menyebutnya sebagai contoh yang jelas untuk perampas Israel. Katanya, "Semua umat Islam bersalah dalam kes Palestin, sehingga penjajah Zionis diusir dari tanah Palestin," [Jihad Wa al-Qital Fi al-Siyasah al-Shar'iyyah, Haykal, jilid 1 muka surat 591, 594]


Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*