?>

Taliban beri amaran agar Turki tidak menyimpan pasukannya di Afghanistan

Taliban beri amaran agar Turki tidak menyimpan pasukannya di Afghanistan

Gerakan Taliban memperingatkan Turki agar tidak menyimpan pasukannya di Afghanistan setelah 500 tentera negara itu dikerahkan di Afghanistan dengan misi "Resolute Support" yang dipimpin oleh NATO.

Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA24.com) - Gerakan Taliban memperingatkan Turki agar tidak menyimpan pasukannya di Afghanistan setelah 500 tentera negara itu dikerahkan di Afghanistan dengan misi "Resolute Support" yang dipimpin oleh NATO.

Taliban menuntut Turki untuk menarik pasukannya dari Afghanistan, seperti negara-negara lain yang menjadi anggota NATO.

"Sebagai anggota NATO, Turki harus menarik pasukannya dari Afghanistan berdasarkan perjanjian yang kami tandatangani dengan Amerika Syarikat pada 29 Februari 2020," kata jurucakap Taliban, Suhail Shaheen, yang dipetik oleh saluran "Tolo News" Afghanistan.

Tambahnya lagi, "Oleh kerana Turki adalah sebuah negara Islam terkemuka, Afghanistan mempunyai hubungan sejarah dengannya, dan kami berharap kami akan menjalin hubungan erat dan baik dengannya setelah terbentuknya pemerintahan Islam baru di negara kita di masa depan."

Taliban menanggapi tawaran yang dibuat oleh Turki baru-baru ini untuk mengamankan Lapangan Terbang Kabul dengan angkatan bersenjatanya, setelah penarikan pasukan NATO dari Afghanistan.

Menurut Reuters, Ankara membuat tawaran ini kepada Washington dalam pertemuan menteri pertahanan NATO pada Mei tahun ini, ketika Amerika Syarikat dan sekutunya membincangkan rancangan untuk menarik balik tentera dari Afghanistan. Perbincangan mengenai cadangan Turki dijadualkan untuk dilanjutkan minggu depan semasa sidang kemuncak NATO.

Pada 14 April 2021, Presiden AS Joe Biden mengumumkan rancangan untuk mulai menarik pasukan AS dari Afghanistan pada bulan Mei, dan untuk menyelesaikan proses ini pada 11 September 2021.

Pentadbiran (Amerika Syarikat) AS sebelum ini diketuai oleh Donald Trump menandatangani perjanjian damai dengan Taliban pada Februari 2020 di Doha, di mana Washington berjanji untuk menarik pasukannya, dan juga sekutu-sekutunya, pada 1 Mei 2021.

Penundaan ini berasaskan persetujuan di Doha, sehingga mencetus kebencian pihak Taliban, yang masih menganggap dirinya bebas dari kewajiban yang dilakukan di bawah perjanjian Doha.

Perlu diingatkan, tentera Turki telah dikerahkan di Afghanistan dalam misi "Resolute Support" yang diketuai oleh NATO dengan jumlah 500 tentera.

-------------

177


Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*