?>

Ulang Tahun kelwahiran Sayyidah Fatimah Masumah / Biografi

Ulang Tahun kelwahiran Sayyidah Fatimah Masumah / Biografi

Fatimah Masumah Wanita yang berbahagia dan pemurah daripada kerabat Ahlul Bayt yang suci. Beliau dilahirkan di kota suci Madinah, ayahnya Imam Musa al-Kazim, Imam Syiah yang ke-7. Beliau meninggal pada 10 haribulan Rabi al-Thani 201 Hijrah dan dikebumikan di Qom.



Fatimah Masumah Wanita yang berbahagia dan pemurah daripada kerabat Ahlul Bayt yang suci. Beliau dilahirkan di kota suci Madinah, ayahnya Imam Musa al-Kazim, Imam Syiah yang ke-7. Beliau meninggal pada 10 haribulan Rabi al-Thani 201 Hijrah dan dikebumikan di Qom.

Nama: Fatima

Gelaran: Masumah

Kelahiran: Madinah, pada Hari pertama Dhu al-Qa'dah 173 H.

Nama ayah: Imam Musa al-Kazim (a.s.)

Nama ibu: Najma Khatoon ibu kepada Imam Rida (a.s.)

Meninggal dunia: Pada usia 28 tahun, di Qom pada 10 Rabi al-Thani, 201 H.

Dikebumikan: Kota suci Qom, Iran

HADRAT FATIMA Masumah (a.s)

Keturunan:

Hadrat Fatima Masumah (a.s) Wanita yang berbahagia dan pemurah daripada Ahlul Bayt yang dilahirkan di kota suci Madinah pada Hari Pertama bulan Zulkaedah 173 Hijrah. Ayah beliau adalah Imam Musa al-Kazim (a.s), Imam Suci Ketujuh dan Imam Rida (a.s), Imam Suci Kelapan adalah kakaknya. Hadrat Fatima Masumah (a.s) adalah seorang sarjana yang paling terpelajar dan wanita yang sangat saleh dan sangat dihormati oleh para Imam Suci (a.s). Dia dikebumikan di kota suci Qom (Iran) dan kuil suci beliau setiap tahun dikunjungi oleh berjuta-juta pencinta Holy Ahlul Bayt (a.s.).

Wanita Ilahi yang terpelajar dari Ahlul Bait (a.s.):

Hadrat Masumah (a.s.) dibesarkan dalam keluarga yang sangat mulia. Beliau adalah anak perempuan Imam Musa al-Kazim (a.s), saudara perempuan Imam Imam Rida (a.s.) dan ibu saudara Imam Imam Muhammad Taqi al-Jawad (a.s.).

Beliau mendapat pendidikan ilmu-ilmu Islam oleh Imam Musa al-Kazim (a.s.) dan Imam Rida (a.s.) serta menyebarkan hadis daripada mereka. Akhirnya beliau menjadi terkenal sebagai Aalimah (wanita terpelajar) dan Muhaddithah (wanita yang belajar dan menyebarkan hadis).

Hadis yang dinukil oleh Hadrat Masouma (a.s) adalah antara tradisi yang paling sahih yang terdapat dalam pelbagai kitab hadis.

Masumah (yang tak ternoda):

Fatima binti Musa al-Kazim (a.s.) adalah wanita yang paling salih, mulia dan terhormat. Sebagaimana neneknya yang suci, Fatima Zahra (a.s), yang sibuk asyik menunaikan solat dan berdoa sepanjang hari. Beliau sangat dihormati oleh ayahnya  Imam Musa al-Kazim (a.s) dan abangnya, Imam Rida (a.s.). Terkenal sebagai Masouma (yang tak ternoda) sepanjang hayatnya. Imam Rida (a.s.) telah berkata tentang Fatima Masumah (a.a.)

"Sesiapa yang melakukan Ziyarah 'Fatima Masumah' di Qom adalah seperti orang yang telah melakukan Ziyarah kepada saya".

Karimah Ahlul Bayt (a.s.):

Fatima Masumah (a.s.) juga dianggap sebagai Karimah Ahlul Bayt (a.s.) kerana dia sangat baik dan ramah. Ribuan mukjizat telah dicatat di makamnya, dikatakan memenuhi hajat yang benar daripada orang-orang yang beriman dan secara ajaib menyembuhkan pesakit yang tidak dapat disembuhkan. Imam Jafar Sadiq (a.s.) telah memetik "Dengan perantara Fatima Masumah (a.s.) semua Syiah saya akan memasuki syurga".

Kematian Hadrat Masumah (a.s.)

Pada tahun 200 Hijrah, setahun setelah penghijrahan secara paksa dikenakan terhadap Imam Rida (a.s) dari Madinah ke Marw di Khurasan oleh raja Abbasiyyah, Khalifah Makmun. Masumah ditemani saudara-saudaranya meninggalkan Madinah menuju ke Khurasan untuk menemui abangnya Imam Rida (a.s) . Ketika mereka sampai di Saveh di Iran tengah, mereka diserang oleh tentera Abbasiyah dan banyak saudara-saudaranya mati syahid.

Masumah (a.s.) jatuh sakit dan dalam keadaan ini beliau berhijrah ke Qom di mana Syiah menyambutnya dengan mesra. Kesan penyakit meningkat ketika tinggal pendek di Qom dan meninggal dunia pada 10 Rabi al-Thani 201 H. Masumah (a.s) sangat rindu untuk bertemu dengan abangnya tetapi kerana kematian mengejut, hasratnya tidak tercapai.

Imam Rida (a.s.) sangat bersedih ketika dia mengetahui tentang kematian adiknya yang dikasihi.

Upacara Pengebumian

Ketika waktu pengebumian berlangsung, orang-orang besar dari Ashariam dan orang kenamaan berpendapat jenazah suci itu mesti dikebumikan di tempat khas selain dari tanah perkuburan biasa. Perkiraan mereka yang besar dan tinggi terhadap puteri Imam Al-Kazim (a.s), menyebabkan mereka tidak ingin menguburkan jenazahnya di perkuburan orang biasa.

Musa bin Khazraj yang mengambil tanggung jawab dalam urusan ini, mengkhususkan kebun yang luas di lokasi bernama "Bablaan" di pesisir sungai Qom, "dan itulah lokasi Haram suci saat ini" bersemadinya jasad suci Masumah. Tatkala semua persiapan sudah sedia untuk pengebumian, timbul pertanyaan, siapakah yang akan mengangkat dirinya untuk menguburkan mayat yang tidak ternoda itu?

Orang-orang yang hadir bertukar-tukar pendapat mengenai perkara ini di kalangan mereka, dan akhirnya mereka memutuskan untuk mengesyorkan pengkebumian ini bagi seorang lelaki tua yang berbudi luhur, yang disebut Kaadir, sehingga mereka mengirim seseorang untuk menjemputnya, tetapi tidak menemukannya. Namun secara tiba-tiba dua orang datang dari sisi sungai, menghampiri lokasi pengebumian, dan ketika mereka mendekati lokasi jenazah tersebut, mereka turun dari kuda dan melakukan ritual berdoa; kemudian mereka sendiri melakukan pengebumian dan menguburkan jenazah yang suci.

Kemudian mereka memacu kuda mereka dan bergerak cepat, sehingga semua orang terkejut.

Oleh itu, upacara pengebumian jenazah selesai dengan tangisan dan kesedihan Syiah, sehingga Qom menjadi tempat perlindungan keturunan Muhammad, dan tempat persemadian puteri Imam Musa Al-Kazim (a.s.).

Sebagai menghormati Haram Masumah, Musa bin Hkazraj menggunakan kebunnya untuk umat Islam, agar pengikut Ali (A.S.) dapat mengebumikan mayat mereka di sekitar makam suci itu.

Kelebihan Ziyarah Hadrat Fatima Masumah (a.s):

Terdapat banyak hadis daripada para Imam Suci (a.s.) yang menganjurkan Syiah untuk melakukan Ziyarah makam suci Masumah  (a.s.) di kota suci Qum.

Imam Ali al-Rida (a.s.) mengatakan: "Barang siapa yang melakukan Ziyarah Fatima Masumah (a.s.) akan dianugerahkan syurga".

Imam Muhammad Taqi al-Jawad (A.S.) berkata: "Barangsiapa yang melakukan Ziyarah ibu saudaranya [Fatima Masumah (a.s.)] di Qum akan masuk syurga".

Imam Ali al-Rida (a.s.) mengatakan: "Barangsiapa yang melakukan Ziyarah 'Fatima Masouma' dengan makriafat tentang statusnya, ia akan mendapat syurga".

Kota Suci Qom:

Kota suci Qum terletak di Iran tengah, 150 km ke selatan Teheran menjadi salah satu kubu pertama Syiah dan hingga kini. Ia adalah pusat utama hawzah Islam di mana lebih daripada empat puluh ribu sarjana dan pelajar menimba ilmu-ilmu Islam di sekolah-sekolah Islam di kota suci ini. Pada masa ini kira-kira dua ratus pusat penyelidikan dan budaya Islam aktif di kota suci ini.

Pada tahun 83 H. orang Arab yang berasal dari suku Ash'ari berhijrah dan menetap di wilayah ini dan meletakkan asas kota ini. Sejak awal penubuhannya, kota Qum menjadi tempat kediaman Syiah dan pada akhir abad pertama Hijrah lebih dari 6000 orang Syiah menetap di kota ini.

Kaum Syiah di kota ini memberontak menentang khalifah Bani Umayyah dan setelah bermula kekhalifahan Abbasiyah pada tahun 132 M. mereka juga menentang monarki tersebut.

Pada tahun 200 H., Fatima Masuma (a.s.) berlindung di kota ini sehingga  pada tahun 201 H. dan dikebumikan di situ juga. Makam suci Fatima Masuma (a.s.) menjadi pusat ziarah Syiah dan kota ini menjadi terkenal sebagai Qom Muqaddasah. Sejak itu ia juga muncul sebagai pusat pembelajaran Syiah yang terkemuka di dunia. Haram suci Fatima Masuma (a.s.) dan reputasi kota sebagai pusat pendidikan teologi Syiah banyak menyumbang kepada kemasyhurannya.

Pada bulan Jun 1963 Imam Khomeini memulakan gerakan Islam menentang pemerintahan Shah dari kota suci Qom. Kebangkitan rakyat Qom pada Januari 1978 menggegarkan seluruh Iran dan membawa kepada kemenangan revolusi Islam dan penubuhan Republik Islam di Iran pada Februari 1979.


Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*