?>

Yaman menjadi simbol penentangan keangkuhan dunia Muslim dan Arab

Yaman menjadi simbol penentangan keangkuhan dunia Muslim dan Arab

Tidak ada orang di luar Yaman yang dapat memutuskan negara ini – presiden Iran

Agensi Berita Ahlul Bait (ABNA24.com) - Presiden Republik Islam Iran kelmarin, Rabu, 4 Ogos 2021, dalam pertemuan dengan "Mohammad Abdul Salam", utusan khas Pemerintah Keselamatan Nasional Yaman, memuji perjuangan rakyat Yaman dan Mujahidin terhadap orang keangkuhan dan penindas sambil berkata, “Hari ini, Yaman telah menjadi manifestasi penentangan terhadap kesombongan global dan kebanggaan dunia Islam dan dunia Arab.”

Hojjat-ul-Islam dan Muslim Dr. "Sayyid Ibrahim Ra'isi" menyatakan: "Penentangan dan perjuangan laki-laki daripada para pemuda Yaman demi maruah dan kemerdekaan mereka terhadap kesombongan dan keangkuhan mereka telah mengejutkan seluruh dunia, dan kehormatan ini bukan sahaja milik orang-orang Yaman tetapi juga kepada seluruh umat Islam dan pejuang kebebasan dunia.”

Beliau menekankan rakyat Yaman dan para pejuang adalah pemenangnya, "Hari ini, jelas bagi seluruh dunia, bahkan jelas bagi para penyerang siapakah gerangan pemenang sebenarnya dalam medan ini."

Presiden Republik Islam Iran menegaskan bahawa nasib Yaman mesti diputuskan oleh orang Yaman sendiri, "Tidak ada orang di luar Yaman yang dapat memutuskan nasib untuk negara ini."

Utusan khas Pemerintah Keselamatan Nasional Yaman juga mengucapkan selamat atas pemilihan Dr Raisi sebagai presiden Iran yang baru, dengan mengatakan, "Yaman telah mengambil langkah-langkah besar untuk kemajuan, pembangunan dan ia terus menuju ke arah kebersamaan dan mendukung Republik Islam Iran."

Encik Mohammad Abdul Salam, turut menyatakan bahawa Iran dan Yaman berada pada paksi bersama terhadap kuasa angkuh global dan berkata, "Rakyat Yaman telah memilih garis penentangan dan akan meneruskan jalan ini dengan lebih kuat dari sebelumnya."

---------------

177


Artikel berkaitan

Kirim komen anda

E-mel anda tidak akan dipaparkan. Sila isi tempat bertanda *

*